Monday, 19 December 2016

CUTI OH CUTI

TEKS : SUZILA BT SAID

ENTRI : #10

Coretan tahun lepas semasa mula-mula bela kucing:

Lebih kurang dua minggu lagi sekolah akan dibuka semula untuk semester satu 2016.   Sibuklah semua ibu bapa menyiapkan segala persiapan untuk anak-anak mereka bagi menhadapi musim baru tahun depan.  Kami pun macam tu lah juga, sibuk dengan segala persiapan untuk anak-anak empat orang ni sambung persekolahan mereka di sekolalah menengah dan rendah.

Dalam tengah sibuk dan kalut menyiapkan persiapan sekolah, kami didatangi oleh tetamu yang tidak diundang dan tidak terlintas pun difikiran untuk menerima tetamu ini.  Mungkin tetamu ini sebenarnya telah diutuskan oleh Allah kepada kami.  Akhirnya kami menerimanya dengan redha.  Mereka datang bukan satu tapi lima beranak.

Pada mulanya hanya ibunya yang datang bertandang ke rumah sebab anak-anak saya memang suka beri makan kucing-kucing yang tidak bertuan ni.  Pada satu petang terdengar bunyi kucing mengiow di tepi tingkap bilik utama.  Mula-mula ingatkan kucing jiran jer yang buat bising.  Sekali anak-anak buat siasatan dan terlihat kucing ni beranak di luar tingkap.  Kucing dengan empat ekor anak-anak yang masih kecil. Ohhh... macamana ni...panik semua orang dalam rumah.  kami tiada pengalaman membela kucing... lebih-lebih lagi kucing yang dalam pantang ni.. Akhirnya anak yang sulong dapatkan kotak dan lapik tuala lama dan alihkan anak-anak kucing ke dalam kotak sebab hari pun dah nak hujan.

Petang tu juga kami pergi ke pet shop dan belajar sikit sebanyak tentang peel dan tabiat kucing ni. Do and don't .  Banyak juga yer pantang larang penjagaan kucing ni.  Tapi yang mula-mula sekali tentu lah tempat tinggalnya, makan minumnya dulu yang paling asas.  Maka kami pun sediakan lah serba sikit untuk kelengkapan mereka ni agar lebih selesa.

Sekarang ni anak-anak habiskan masa cuti dengan menjaga kucing ni sebagai hobi baru mereka.  Bagus juga untuk mereka sebagai latihan dalam memupuk rasa bertanggungjawab dan penyabar dengan kerenah anak-anak kucing.   Apa pun kucing-kucing ni sangat comel dan anak-anak sangat sukakan mereka.  Cuti sekolah kali ni mereka ada tugas yang mencabar terutama dalam menguruskan buangan kucing-kucing ni...(hehe...biar mereka ada rasa tanggungjawab menjaga kebersihan  sangkar kucing agar sentiasa bersih dan yang penting tidak berbau).

Antara barang2 asas dalam penjagaan cik kuceng ialah:

 cik kuceng yang manja
 bekas makanan cik kuceng
 bekas minuman cik kuceng
makanan cik kuceng



REZEKI

TEKS  :   SUZILA SAID
ENTRI  # : 9

Assalamualaikum. wah lama betul tak buka blogspot ni.. dan bersawang semua dah.
Kiranya setahun dah lah ni duk relax sensorang dalam ni.  Nasib baik hari ni duk godek2 laptop ni terjumpa pula dengan blogspot.  baru teringat rupa2nya ada homework yang belum siap. (Hehe..mesti cikgunya marah sambil bawa rotan panjang, sorry tecer Anys)

Hari ini ada kawan share something yang cukup menyentuh hati. Kadang2 kita mengambil mudah dengan semua perkara yang ada di sekeliling kita.  Sebab kita sibuk mencari rezeki. Macam lah rezeki tu hanya duit semata2. Kalau banyak duit tu maknanya murah rezeki, kalau banyak rumah maknanya rezeki melimpah kalau banyak banglo, kiranya rezeki  bukan sahaja melimpah, tapi dah kira melimpah ruah. Kita yang kecilkan konsep rezeki. Padahal rezeki tu amat luas.

Rezeki kesihatan bila kita ada keupayaan dan sihat tubuh badan untuk meneruskan aktiviti seharian, itu pun kira rezeki juga. Katakan kita sakit, rezeki kita ialah kelebihan kita berbanding orang lain. Katakan kita sakit kaki, cuba tengok penderitaan orang yang sakit kanser, kan yang dikatakan sakit kita tu lebih ringan berbanding orang yang sakit kanser. Bersyukurlah. Bagi orang yang sakit kanser, rezekinya ialah Allah hendak berikan pahala di atas kesabaran dan ketabahn menghadapi penyakit tersebut.

Konsep rezeki ni luas sebenarnya. Antara lain lagi ialah kita murah rezeki sebab di kelilingi keluarga suami dan anak2 yang sentiasa menyayangi kita. Kita ada kawan2 yang selalu ada bersama kita waktu susah dan senang. Kita ada kerjaya yang baik. Kita ada waktu lapang yang membolehkan kita menlakukan segala jenis hobi.  Dan segala jenis rezeki dalam kehidupan kita.

Jadi bersyukurlah...kerana kita sentiasa mendapat rezeki yang melimpah ruah.

ALHAMDULILLAH..

Tuesday, 24 November 2015

MASAK TEMPE


TEKS  :  SUZILA BT SAID

FOTO :  SUZILA BT SAID

#ENTRI  : 8

Baru-baru ni balik kampung rumah mak mertua. Balik sekejap jer tak sempat makan pun. Balik rehat sekejap, kemudian balik semula ke Shah Alam.  Semua sihat walafiat. Alhamdulillah.  Nak balik ke Shah Alam tu mak mertua bagi bekal tempe yang orang kampung buat.  Memang tradisional sangat nampak.  Tempe berbalut dengan daun pisang dan surat khabar lama. 

Sampai Shah Alam lebih kurang pukul 2 pagi.  Esoknya hari bekerja. Masing-masing cepat-cepat masuk kerumah dan rehatkan diri, tidur sekejap.  Esoknya pagi-pagi lagi sibuk menuju ke tempat kerja masing-masing.  Dah petang, balik rumah baru ternampak bungkusan tempe ada dalam kereta lagi.  Tak sempat simpan pagi tadi sesampai ke rumah.  Nasib baik tempe.  Kalau ikan mahunya dah busuk seharian dalam kereta.

Ini pertama kali nak masak tempe.  Seumur hidup memang makan tempe tapi tak pernah makan yang di masak sendiri.  pertama kali buka balutan daun pisang yang membaluti tempe.  Nampak putih macam bercendawan... mula-mula rasa macam alamak tempe ni dah rosak ker.  takut rosak sbb semalaman dalam kereta.  Tapi bila tanya orang yang lebih arif dengan tempe ni.. dia kata memang bentuknya macam tu.  Lega rasa masih selamat tempe ni.

Macam mana pulak nak masak ni.  Masa ni la teringat dengan sambal tempe bagai.  Tapi tak dak resepi, tak tahu nak buat mcmana.  Akhirnya potong kecil dan goreng macam tu jer.  Teringat keropok tempe.  Haha...macam tu lah.  kan senang jer. Tapi memeng orang yang membuat tempe ni pandai agaknya.  Goreng kosong macam tu jer pun sedap.  (Haha.. ayat perasan..gitu..)
Tapi okey lah bagi org yang pertama kali masak tempe. 


                                             tempe goreng dan ikan kering tumpang sekaki.


CUTI OH CUTI (Episod 1)




TEKS  :  SUZILA BT SAID

# ENTRI  :  7

Minggu ni dah mula cuti sekolah.  Cuti akhir tahun 2015.  Bermula lah episod menjadi babysitter di rumah sendiri.  Jenuh lah jugak nak menjaga empat orang anak-anak ni.  Macam-macam ragam yang kena hadap setiap hari.

Pagi-pagi hari dah nak kena fikir untuk sarapan diaorang ni.  Macam dah kena buat menu untuk seminggu rasanya.  Buat macam asrama terus.  Menu setiap hari dah ada.  Baru senang nak bergerak.  Itu baru untuk sarapan.. belum lagi untuk makan tengahari.. petang... malam....  Pergh... penat macam ni.

 Biasa masak hanya untuk malam sahaja. Sarapan hanya sempat bancuh Tamarcocoa pagi hari tu pun dah kira ok.  Nasib baiklah ada Tamarcocoa.  Mudah lah sikit kerja.  Dapat lah meringan kan sikit kerja menyediakan sarapan pagi. Dorang pun faham dan tak banyak kerenah.  Minum Tamarcocoa dan cicah jer dengan roti.  Siap... sarapan untuk pagi sblm tunggu van ke sekolah.

Cuti-cuti ni dorang pandai la pulak demand macam-macam untuk sarapan.  Nasi lemak, nasi goreng, teh tarik sedap, lempeng.  Tapi sekali-sekala dalam cuti ni lah kita boleh masak sambil ada helper.  Sorang kupaskan bawang.  Sorang potong sayur. Sorang basuh pinggan. Sorang sediakan meja. Cepat jer semua kerja bila masing-masing rajin pulak membantu.


sarapan pagi dengan Tamarcocoa dulu


Saturday, 13 June 2015

HAPPY TEACHERS DAY

Teks  :  Suzila Said
 #entri : 6

"Assalamualaikum semua..."

"Baiklah murid-murid awak semua boleh duduk dan tolong hantar buku latihan yang saya beri homework semalam..."

Wah!.. Pejam celik, pejam celik dah 13 tahun saya berada dalam profesion ini.  Profesion yang cukup mencabar hati dan perasaan.  Teringat pula masa sekolah dulu tidak pernah pun terlintas difikiran untuk menjadi cikgu.  Apatah lagi mengajar budak-budak besar di sekolah menengah. Lebih-lebih lagi sekarang ini siap mengajar di sekolah yang semuanya murid lelaki. Lagi lah kena kuat stamina, bukan setakat kuat hati dan perasaan sahaja.  Apa tidaknya masing-masing punya suara mengalahkan orang yang pakai mikrofon.  Kalau muridnya macam tu, bayangkan macamana suara cikgunya pula. Cikgunya yang dulu mula-mula masuk ke sekolah lelaki ni mempunyai suara yang lemak merdu macam suara Datuk Siti Nurhaliza dah bertukar jadi macam suara rockers Awie Wing.  Pendek kata sekarang ni kalau blackout pun cikgu tak kisah... sebab suara cikgu ni semua murid boleh dengar satu dewan.

Teringat masa dapat surat posting dulu, punyalah risau sebab dapat tahu kena lapor diri ke Sekolah Menengah Dato.  Yang terkenal kerana macam-macam cerita kenakalan murid-murid lelakinya yang "macam-macam".  Lepas seminggu.. OK.. Lepas sebulan.. OK... Lepas semester .. OK.. Lepas setahun.. OK juga. Kemudian OK jer... Kesimpulannya, kita kena hadapi dulu sesuatu perkara sebelum membuat rumusan yang "macam-macam" kerana dapat cerita yang 'macam-macam" sebelum hadapi semua itu.

Anak-anak murid zaman sekarang ni tidak sama macam zaman saya dulu-dulu.  Sekarang ni mereka banyak ilmu yang mereka dapati dari pelbagai sumber.  Kalau zaman dulu-dulu guru adalah sumber ilmu yang mana semua murid akan sentiasa menanti dengan penuh minat dan sentiasa bersedia.  Tapi zaman kini guru perlu bersedia dan kena mengikut cara gaya murid-murid sekarang. Guru kena bersedia dan perlu selangkah ke hadapan supaya mereka dapat memastikan murid berada dilaluan yang betul.

Untung juga berada di sekolah lelaki ni, sebab tiada masalah 'couple' di kalangan murid-murid.  Mereka ni cuma nakal dan suka bergurau.  Kekadang guraunya menjadi gurau kasar, kekadang gurau pahit, kekadang gurau manis. Semua ini meninggalkan kenangan manis bagi setiap murid dan guru.  Bila tiba hari guru ramai dikalangan cikgu-cikgu akan mendapat macam-macam hadiah. Tapidi sekolah lelaki ni kalau dapat hadiah pun adalah dikalangan guru-guru tingkatan satu dan dua a.k.a guru sesi petang.  Kalau guru-guru pagi dapat hadiah tu kira bertuah sangat lah dapat murid lelaki yang suka bagi hadiah lah kot.  Apapun terima kasih murid-muridku kerana sudi menjadi murid cikgu.  Cikgu sayang kamu semua. Cikgu doakan kamu menjadi anak yang soleh, baik pada kedua ibubapa dan berjaya dalam hidup.

Sunday, 17 May 2015

LAMB @ MUTTON

Teks : Suzila Said

#entri : 5

LAMB atau MUTTON

Di Malaysia terdapat banyak jenis masakan berasaskan kambing. Umumnya mengetahui bahawa kambing ini terbahagi kepada beberapa jenis. Kambing kampung, kambing import, kambing kacukan, kambing biri-biri dan sebagainya.

Tetapi terdapat dua jenis kambing yang popular dan selalu digunakan iaitu LAMB dan MUTTON. Dua jenis isi kambing ini sangat berbeza dari segi rasa, tekstur dan sudah semestinya harga.

LAMB ialah daging anak kambing biri-biri yang berumur kurang dari satu tahun atau belum berumur 12 bulan. Mungkin anak kambing biri-biri yang berumur 6 bulan, 8 bulan atau 10 bulan yang telah mencapai berat dan sasaran yang dikehendaki dan ia sesuai untuk disembelih. Ia bertujuan untuk menyediakan daging bagi catering, BBQ dan sebagainya.

MUTTON pula ialah kambing biri-biri yang lebih tua. Biasanya ia berumur lebih dari satu tahun.
Perbezaan daging LAMB dan MUTTON sangat ketara. Daging LAMB lebih lembut dan 'juicy'. Ia sangat sesuai bagi tujuan menyediakan daging untuk BBQ atau kambing golek kerana rasanya sedap, lembut dan 'juicy'.

Manakala daging MUTTON pula lebih sesuai untuk masakan yang lebih heavy seperti gulai, kari, sup, stew, masak biryani,atau masakan bersama nasi arab. Ini kerana daging MUTTON lebih pejal dan keras.
Perbezaan dari segi harga juga sangat ketara. Harga daging LAMB jauh lebih mahal berbanding dengan daging MUTTON.

Apa pun berbezaan antara LAMB dan MUTTON, masing-masing mempunyai kelebihan yang tersendiri. Ia mempunyai kelebihan masing-masing berdasarkan tujuan penggunaannya. Yang penting kita pandai memilih daging LAMB atau daging MUTTON untuk tujuan yang berbeza.

Berdasarkan fakta-fakta di atas. maka kita tidak perlu pening lagi untuk memilih daging LAMB atau daging MUTTON.

Akhir sekali HAPPY COOKING.
TEPUK DADA TANYA SELERA.

Thursday, 25 December 2014

Angin dalam badan

Teks :  Suzila Said

# entri : 4

Assalamualaikum... dan selamat sejahtera

Dah makan?  Makan apa hari ni?

Ini adalah persoalan biasa bila kita bertemu kawan-kawan di pejabat atau di mana-mana.  Persoalan ini ada kaitan dengan makanan dan cara pemakana kita sehari-hari.  Makanan kita menunjukkan siapa diri kita sebenarnya.  Oleh itu kita kena berhati-hati dengan semua benda yang kita makan.  Salah satunya ia akan memberi kesan pada kita 'angin dalam badan'.  Keadaan ini walaupun nampak kecil tapi ia boleh membuatkan kita tidak selesa dalam menjalani kehidupan seharian.

Apa yang kita makan sehingga badan rasa tidak selesa dan ber'angin'.  Kadang-kadang sesetengah makanan ok jer bagi orang lain tapi bagi kita tidak ok.  Contohnya kekacang, sayuran seperti kobis, brokoli taugeh asparagus dan terung.  Buah-buahan seperti pisang, epal dan mata kucing.  Minuman ringan dan produk dari susu.

Cara pemakanan kita juga memberikan kesan kepada badan.  Contohnya tidak mengambil sarapan pagi dan membiarkan perut kosong dari pagi sehingga tengahari.  Walau sesibuk manapun sarapan pagi WAJIB diambil untuk menjaga kecergasan dan kesihatan diri.  Macamana badan kita hendak mendapatkan tenaga yang mencukupi untuk menjalani rutin kehidupan sehari-hari jika dibiarkan perut kosong.  Ibubapa perlu memastikan anak-anak mendapatkan sarapan pagi terlebih dahulu sebelum pergi ke sekolah.  Semoga anak-anak kita dapat belajar dengan tenang dan bersemangat tanpa gangguan atau terasa lapar.

Kita sekarang lebih suka menggabungkan sarapan pagi dan makan tengahari 'breaklunch' untuk menjimatkan masa.  Padahal untuk sarapan yang simple dan cepat sekeping roti dan air milo sudah memadai.  Tidak perlu pun sarapan dengan makanan yang berat seperti nasi lemak, mee goreng atau sebagainya.  Tapi jika ada apa salahnya.  Asalkan ada, makan sahaja lah.  Yang penting jangan dibiarkan perut kosong dan masuk angin.

Kalau perut dah masuk angin kena tahu pula cara nak keluarkan angin dalam badan.  Antaranya:

1.  Rendamkan halia dalam air panas dan minum airnya.

2.  Bakarkan bawang putih dan makan bawang tersebut.

3.  Rebuskan buah mata kucing yang kering bersama halia dan gula melaka.  Minum air tersebut semasa suam.

Pilih lah yang mana satu berkenan dan mudah.  Yang paling sedap rasanya yang no 3.  yang paling mudah  no 2 dan yang paling biasa no 1.  Sebab no 1 boleh order jer kat kedai tom yam bila keluar makan. Emmm kan....